23/02/13

Yeah. that's difficult

Hari itu Rabu pagi, waktu aku sama temen-temen sekelas lagi seru-seruan.
Aku gatau ini cerita menarik or not.
Waktu itu  temen-temen cowokku (Adit sama Dwi) lagi sibuk-sibuknya ngejailin si Ichye yang lagi nyanyi, banyak si yang nyanyi. Cuma yang berhasil dijailin ya cuma Ichye aja.
Jadi waktu Ic masang aksi mangap alias nganga, Adit berhasil masukkin kapur ke mulutnya. Spontan Ic nguber-nguber mereka. Pas 3 kurcaci keluar, muncul pikiran licik dari temen gue satu lagi namanya Bagus. Gatau dapet ide darimana, dia ngumpetin tasnya Ic. Awalnya si dia mo nyimpen di belakang Loker di kelas gue. Tapi, tiba-tiba ada yang ngasih ide (kalo gak salah si Beko) buat naro di 'belakang kulkas' Belakang yah. Belakang! Eh.. si Bagus malah naro di dalemnya. Mana di freezer lagi. Kalo biasanya di rumah gue freezer isinya kalo gak minuman yang gue bekuin, es krim ato coklat. Skarang gue liat tas punggung mungil warna biru tua bertali kuning yang dimasukkin ke freezer. Kebawa suasana jadi semua yang ada di kelas ngikut-ngikut aja sambil ketawa-ketiwi. Tapi, sebelum itu ada yang nyambar juga bilang : kok di freezer? Dingin Loh. Tar beku. Ok, walopun itu gamungkin terjadi, tapi setidaknya kata-kata itu cukup jadi peringatan kan buat ngingetin si Cowok tukang masukkin tas ke freezer. But, He don't care u know? Dia tetep aja naro di freezer.

Ichye udah masuk kelas lagi. Trus dia bilangin ke kita-kita yang ada disitu, "ntar kalo Dwi masuk bilang kalo Ic nangis yah, sama adit juga.." . Masuklah si dua algojo itu. Mereka sempet bingung si ngeliat Ic udah nunduk ke meja (gimana ngejelasinnya yah? you know what i mean?). Terus Beko nyerocos deh bilang : "Wi, tadi Ichye bilang kalo ada kamu suruh bilang kalo Ichye nangis." otomatis kita semua ketawa, walopun sebenarnya gak lucu.

Kejailan mereka gak sampe dsitu aja. Gatau dapet ilham darimana, mereka malah nyoret-nyoretin mejanya Ic make kapur, terus dicolek-colekin ke mukanya Ic. Catet nih, yang punya kerjaan nyoret-nyoret : Dwi dan Bagus. Tanpa kita sangka, Ic yang tadinya pura-pura nangis jadi nangis beneran.
tring...tring..tring..
Guru Bahasa Indonesia masuk . Emang paling suka deh masuk waktu jam pelajaran mau abis.
Ngeliat Ningsih (maksud gue Ichye) nangis otomatis beliau nanya dong. Itu Rizkia(nama depannya) kenapa?
dan sebagian isi kelas ceplas-ceplos ngelapor dah tuh. Ningsih bangun trus ngajakin Beko ke kamar mandi. tau ah gue rada-rada lupa deh tu.

Beberapa saat kemudain, Ningsih baru nyadar kalo tasnya gak ada. Karna emang momentnya dia lagi sebel, dia laporin deh tu ke Bu guru. Sidang pun dimulai.
Sekelas gak ada yang mo ngaku. Karna emang bukan kerjaan kita semua kan?
Oiya gue lupa, pas itu gue lagi setengah sadar sama enggak. Soalnya gue sempat tidur beberapa menit. Yang gue tau semuanya pada nyalahin Bagus (gue juga sebel si sebenarnya, kasian kan kalo cuma satu yang disalahin). Lebih sebelnya lagi gue tuh, waktu bu guru nanyain bagus : Bagus, kok temen-temen nuduh ke kamu. Kamu nyimpan tasnya Ic?
Bagus jawab : Ndak bu, bukan saya.
Bu guru : trus kenapa mereka nyalahin kamu.
Bagus : ya saya ndak tau bu.
Bu guru langsung nyuruh Bagus maju ketempat beliau.
---
Abis itu gue gatau apa yang terjadi karena putri tidur ajakin gue buat jalan-jalan bareng. Gue baru bangun setelah Bagus ngambil tas dan balikin ke Ic. (setelah kejadian itu gue nanya ke temen-temen tapi gak ada yang tau buguru ngomong apa sama Bagus)

Jam istirahat tiba dan Ic gatau kenapa hari itu. Gue bingung apa yang terjadi sama rakyat-rakyat Prince&Princess di kelas gue hari itu. Ic jadi ngebet dan kekeh pengen ngelapor ke BK. Ngelaporin temen sendiri? Gak ada di Kamus kita. Baru ditambahin Ic hari itu. Akhirnya hari itu kelas gila kami kena kasus lagi dan harus berangkat ke ruang BK/BP ,,

Gue balik ke tidur gue yang super nyenyak lagi. Toh Prince&Princess di kelas gak ada yang tau kejadian apa yang terjadi di BK. 

Akhirnya Bagus balik sambil marah-marah. Apa yang ada didepannya rasanya mo dibanting aja, mo diancurin, diremes-remes, diremukin, dikunyah abis itu ditelen. Cewek-cewek yang respon langsung dibentak sama dia. Dia ngomong kira-kira gini : diam kalian..! Ntar aku ancurin ni kelas.
Tanpa disangka dan diduga sebelumnya, dia malah nendang bangku-bangku yang didepannya. Kebetulan hari itu kita abis praktek drama, jadi semua mejakursi dibikin rapet-rapet.. Jadi kalo ditendang satu?? 
Gue kaget tuh..!! Bangku yang ditendang mantul bangku yang lain dan kena ke gue.

Spontan gue ngamuk tuh.. Uwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa...!!!!!!!!!
Lo ganggu tidur gue..!!!!!!!
Gue langsung bediri dan nyamperin dia,
gue : eh, kamu boleh marah sama Ic ya. Tapi jangan ngancurin kelas, jangan kenain ke semuanya!
Bagus : apa maksudmu? kamu mau apa?
gue yang rada-rada puyeng : kamu gausa marah-marah kyk gitu! Kamu pikir ini kelasmu aja apa?!
(Tangan bagus tiba-tiba gerak ke atas dan siap buat meluncur ke muka gue) Tapi gajadi si, alasannya? Jelaas karena gue cewek. *gila lagi-lagi hampir penyok ni muka. Waktu itu gue berantem juga sama POL PP di sekolah. Abis dia sih bikin gue sebel. 
Balik lagi ke Bagus dan gue yang lagi meledak-ledak kayak bom atom di Hiroshima dan Nagasaki.
Bagus : aaarrghhhtt.. coba kalo bukan cewek!
Aku : Apa..?? Kamu tuh! Luarnya cowok, tapi jiwa cewek!!

Bagus pergi ninggalin gue ke kantin.

abis itu gue nangis. mungkin gara-gara terlalu emosi kali yaa... Dada gue rasanya nyesekkk senyesek nyeseknya nyesekk deh.. Gabisa nahan mata gue banjir..

Bel masuk. Pelajarannya Bhs.Inggris. Gurunya wali kelas gue. Bundanya Our KIngdom.
Beliau nanyain kenapa anak-anak kelas banyak yang ke BK tadi. temen-temen cerita.
Terus waktu ngeliat gue yang sesegukan Buguru nanya kenapa.
Teman-teman pun bercerita kembali. Tapi bagian hampir bonyoknya gak lulus sensor. 
Buguru langsung nanya ke Bagus.
"Kamu lagi ada masalah?"
Bagus : gak bu. Saya cuma kesel, mereka semua egois. Mau enaknya aja. Giliran disalahin cuma saya sendiri.

gue sebenarnya setuju banget sama kata-katanya Bagus. Gue setuju banget Go! Ciyuuss deh:)
Abis temen-temen cewek gak ada yang ngaku. Tapi, ada tapinya
Bagus awalnya udah kita peringatin kan? Tapi Bagus malah nyalahin kita dan bilang kalo kita gak ngomong apa-apa dan setuju-setuju aja sama ide nakalnya dia itu.
Abis itu Buguru langsung ngasih nasehat yang gatau berapa persen siswa yang dengerin

***

Udah, intinya disini gue nyadar lagi kalo ternyata bangun kekompakkan itu emang sangat-sangat-sangat susah-sulit-sukar-difficult... Liat kan kejadian di atas?
itu deh. saling nyalahin satu sama lain. gada yang mau disalahin. semua punya statement bela diri masing-masing.
***

Eit..eit..
okelah mungkin hari itu kami semua lagi pada konslet. Prince&Princess lagi error kayaknya tuh.
Besoknya, kita semua balik lagi kok:))
ketawa-ketawa lagi. Baikan. Saling nyapa. Cerita-cerita. Seru-seruan.
dan untungnya Permusuhan gue sama Bagus gak berlanjut.
Besoknya kita langsung baikan kok. Eh, kayaknya kita gapernah marahan deh?
Kita ngobrol lagi kok. Malah lebih deket..

**

Bentar lagi kita mau pisah lo guys,,
aku gamau kita kacau lagi. Ntar gamungkin kita sekelas lagi. Gamungkin sama rasanya. Ntar kita bakalan punya kisah baru masing-masing.
Jadi tolong, jangan bermasalah lagi. Semakin kesini, kita harus makin kompak. saling menyayangi.

We Love each other kan? :')





Tidak ada komentar :

Poskan Komentar